Archive for the ‘Ilahi’ Category

Kehilangan

Posted: 7 March, 2009 in Emosi, Ilahi, Kehilangan, Kenangan, Sedih, Tabah
kredit imej dari fajaril.net

Al Fatihah. Amir Yusuf telah kembali ke rahmatullah pada 6 mac 2009 jam 12.51 tengahari waktu Glasgow (8.51 malam waktu Malaysia). Itu aku baca dari sini. Satu kejutan bagi aku yang mengikuti kisah Amir Yusuf dari sejak mula dilahirkan. Moga Fajar sekeluarga diberi ketabahan dan kekuatan oleh Allah SWT.

*~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~*

Jika kau hanya merasa sedihnya, maha berat rasa yang mereka tanggung. Jika kau merasakan kehilangannya, lagi siksa mereka yang melihatnya tiada.

Kehilangan, bukan satu perkataan yang disukai oleh sesiapapun. Apatah lagi untuk menempuhi dan mengalaminya. Pedih, sedih, duka dan pilu antara rasa yang hadir bersama. Amat sukar untuk melupakan, apatah lagi setelah mempunyai kenangan sekian lama. Itu semua rasa yang pernah aku rasa, bila kehilangan orang yang tersayang. Moga Allah merahmati dan memberi ketabahan kepada mereka yang merasai kehilangan itu.

*~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~*

Daku kini menangis
Dikau kini tlah pergi
Memberi seribu duka

Lara aku kehilangan dikau
Selamanya takkan melihat
Hadirmu seperti dulu
Aku kehilangan

Daku tulus berkata
Ucap terima kasih
Segala pengorbanan cinta

Lara aku kehilangan dikau
Selamanya takkan melihat
Hadirmu seperti dulu
Aku kehilangan

Christina – Kehilangan (OST Heart)

Kisah Pengorbanan dan Kesabaran

Aidil Adha dan korban adalah sinonim. Seperti yang diceritakan di dalam kitab-kitab, kisah Nabi Ibrahim yang berkesanggupan mengorbankan anaknya Nabi Ismail sebagai tanda pengabdiannya kepada Allah SWT. Esok hari ke 10 dalam bulan Zulhijjah, bermakna hari pertama Aidil Adha disambut dan ia diikuti dengan ibadah korban pada 10, 11, 12 hinggalah sebelum terbenamnya matahari 13 Zulhijjah.

Kisah itu berlegar dalam falsafah hidup kita sebagai seorang manusia khususnya sebagai seorang muslim. Mungkin adaptasinya hampir tiada barangkali. Sebagaimana pengorbanan Nabi Ibrahim menunaikan perintah Allah dan kesabaran anaknya Nabi Ismail dalam memenuhi perintah Allah itu. Mengorbankan apa yang kita sayangi dan memperolehi kesabaran dari pengorbanan itu.

Adakah kesanggupan itu di dalam hati-hati kita kini Sesekali aku bertanya, “Jika aku punya wang 100 ringgit yang berbaki ditangan, adakah sanggup berikan separuh darinya kepada orang yang lebih memerlukan?”.

Memang ia tidak mudah. Iman kita mungkin tidak sekukuh Saidina Abu Bakar, Saidina Umar dan Saidina Uthman serta para sahabat yang lain yang sanggup meninggalkan harta dunia dalam mencari keredhaan Ilahi. Nampak ganjil benar jika kita berbuat begitu pada zaman moden ini. Mungkin kita juga akan ditohmah sebagai gila.

Maka kata-kata ini patut menjadi renungan landasan hidup kita,
“Jika kekayaan harta benda yang kita cari, ia akan menjadi beban kepada kita di dunia lagi serta lebih beban di akhirat kelak. Jika redha Allah yang kita cari, maka syurga itu tetap menunggu dan kita kekal selama di dalamnya tidak seperti dunia yang fana ini.”

Itulah realitinya hidup kita, setiap sesuatu itu memerlukan pengorbanan. Dan pengorbanan itu memerlukan kekuatan kesabaran. Maka redha Allah itu akan mengiringi kita secara sedar atau tidak. Sesungguhnya Dialah yang mencukupkan segala yang kurang dan mengambil apa yang milik kita dalam sekelip mata. Beramal dan berkebajikanlah sementara kita berkesempatan walaupun sedikit nilai permulaannya (dengan niat agar kita boleh mengeluarkan nilai lebih besar akan datang).

Sesungguhnya Hidup Ini Memerlukan Pengorbanan dan Kesabaran…

Salam Aidil Adha 1429H
dengan ingatan tulus ikhlas
dan sedikit renungan
dari SHIMI sekeluarga

Kebergantungan

Posted: 2 December, 2008 in Doa, Harapan, Ilahi, Keampunan, Pegangan Hidup
Gambar dari google

Ya Allah! Aku berlindung dengan-Mu dari perasaan keluh kesah dan dukacita, dan aku berlindung dengan Mu dari sikap kelemahan dan kemalasan. Aku berlindung dengan-Mu dari sifat ketakutan dan kebakhilan dan juga aku berlindung dengan-Mu dari tekanan hutang dan penindasan

Manusia memerlukan kebergantungan dan harapan. Kebergantungan kepada doa setelah habis lelah segala usaha. Doa itu adalah harapan, tanda bergantungnya hamba pada Yang Lebih Berkuasa. Kebergantungan dalam mencari landasan hidup yang sebenar.

Jika hamba ini terlanjur, maka Kau ampunilah dosa-dosanya. Jika tujuan hamba ini terpesong, Kau berilah hidayah dan inayah-Mu. Jika hamba ini kekurangan, maka Kau cukupilah ia. Jika hamba ini merintih, Kau anugerahilah penawar jiwa sedih ini. Jika hamba ini memerlukan pertolongan, Kau kabulkanlah segala hasrat

Kebergantungan itu memberi sinar dan harapan. Harapan memberikan penawar. Penawar memberikan kekuatan. Suluh sinar menerangi sepanjang perjalanan hidup. Semua itu tentang kebergantungan kita.

Pesanan :
ini bukan entri puisi

ini adalah entri suka-suka aku nak cakap
tanpa merujuk pada mana-mana rujukan

Kamu tahu tak?
Kenapa kamu hidup dan masih berdiri di atas muka bumi ini?
Semuanya adalah kerana kasih sayang Dia.
Bagaimana jika kasih sayang itu tiada…
dimanalah kamu berada sekarang

Kamu tahu tak?
Kenapa Hitler dan Nazi melakukan holocaust
Semua itu adalah takdir Dia juga.
Pernahkah kamu mengambil masa sejenak memikirkannya atas apa yang pernah terjadi juga atas ketentuan Nya
pernahkan kamu berterima kasih dengan kurniaan Nya pada diri kamu…
selain dari perbuatan menyalah-nyalahkan
alah macam Bangau oh Bangau

Kamu tahu tak?
Apa rasanya nikmat sesuap nasi yang kamu makan malam tadi?
Fikirkan betapa mereka yang kebuluran bersyukur memperolehinya
Fikirkan juga lebihan rezeki yang kamu buang dalam kantung sampah itu
Itukan rahmat tapi mungkin kepada yang memahami dan beringat

Mike tanya kat aku,
kenapa kau tulis begitu dan apa motifnya

Kakak aku punya nenek suruh cakap,
terima kasih (sambil sengih-sengih
)”

jawap aku pada Mike,
Tiada motif dan tiada sebab
juga tiada kena mengena dengan kakak aku atau nenek aku
walaupun nenek kakak aku tu nenek aku juga
Cuma aku nak ucapkan rasa terima kasih
pada kalian-kalian semua
Salah ke?
walaupun cara pengucapannya berlainan

Sesungguhnya aku dah jauh merapu malam ini…

Doa

Posted: 21 September, 2008 in Doa, Ilahi, Kasih Sayang, Keampunan, Kerahmatan

Jiwa-jiwa itu kosong diam termangu. Bersujud dan menadah tangan mengharap keredhaan Ilahi Yang Maha Esa. Tiada daya dan upaya seorang hamba itu selain mendapat keizinan dari Nya. Hati-hati dari jiwa-jiwa yang kosong itu terus dibuai lalai, lalai atas kekaguman dan kebesaran kuasaNya.

Ya Allah, tempatkan aku dikalangan orang yang sentiasa memohon keampunan. Jadikanlah aku hamba Mu yang soleh serta jadikanlah aku dikalangan aulia.

Ya Allah, janganlah aku dihina kerana maksiatku dan jangan seka diriku dengan balasan Mu. Jauhkanlah aku daripada sesuatu yang mendatang kemurkaan Mu.

Ya Allah, bantulah aku untuk mengerjakan puasa dan ibadah malamnya. Jauhkanlah aku daripada dosa-dosanya dan berikanlah aku zikir untuk mengingatimu secara berterusan.

Ya Allah, bukakanlah bagiku pintu-pintu syurga dan tutupkanlah bagiku pintu-pintu neraka. Berikanlah kemampuan kepada ku untuk membaca ayat-ayat suci Al Quran.

Ya Allah, berilah aku rezeki berupa kasih sayang kepada anak-anak yatim, pemberi makanann penyebar salam dan bergaul dengan mulia, dengan kemuliaan Mu.

Ya Allah, sediakanlah bagiku sebahagian daripada keluasan rahmat Mu. Berilah aku petunjuk dengan ajaran Mu. Bimbinglah aku menuju keredhaan Mu yang penuh dengan kecintaan Mu.

Ihsan dari Maxis

Surah Al Ghafir ayat 60;
“Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. Sesungguhnya orang-orang yang sombong takbur daripada beribadat dan berdoa kepadaKu, akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina.

Negatif. Hidup jangan mudah putus asa. Walau apa pun yang berlaku, kita perlu ada rasa redha dan bangkit menentang kekalahan. Walau siapa dan apa pun status kita, hidup perlu diteruskan.

Kecaman dan kata-kata nista. Itu perkara biasa yang datang dalam hidup. Mereka hanya berkata tetapi kita yang mengalaminya dan merasai deritanya. Percayalah seorang pembunuh membunuh hanya kerana dia percaya apa yang dilakukan itu betul pada waktu itu.

Putus asa menjadi kata nista itu tampak benar dan relevan dengan kita. Seperti kata-kata yang selalu diucapkan. Dunia ini umpama pusingan roda. Kesenangan akan tiba dalam kepayahan. Mengertilah fitrah hidup ini dan kekuasaanNya.

Percayalah kekuasaan Allah itu benar, Allah Tuhan sekelian alam, Yang Maha Esa dan Maha Kuasa yang wajib dipatuhi dan dingati dalam segala keadaan.

Ingat dulu kita adalah yang terkuat dan terbaik di dalam kelompok sperma. Hanya kita yang mampu merenangi dan merentasi saingan jutaan sperma untuk bercantum dengan ovum di dinding ovari membentuk ovul. Maka kita kita adalah juara. Semangat itu juga perlu ada sekarang.

Semoga Shida faham,
kenapa aku berkata hidup jangan mudah putus asa…

Bersama menghayati tafsiran Surah Al-Alaq (Segumpal Darah);

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani

  1. Bacalah (Muhammad) dengan nama Tuhanmu yang mencipta (sekelian makhluk).
  2. Ia menciptakan manusia dari sebuku darah buku.
  3. Bacalah dan Tuhanmu Yang Maha Pemurah.
  4. Yang mengajar manusia melalui pena dan tulisan.
  5. Ia mengajar manusia apa yang tidak diketahuinya.
  6. Ketahuilah! Sesungguhnya manusia tetap melampui batas (yang sepatutnya).
  7. Dengan sebab ia melihat dirinya sudah cukup apa yang dihajatinya.
  8. (Ingatlah) sesungguhnya Tuhanmulah tempat kembali (bagi menerima balasan).
  9. Adakah engkau nampak (baiknya) orang yang melarang (dan menghalang).
  10. Seorang hamba Allah apabila mengerjakan sembahyang.
  11. Adakah engkau nampak (buruknya) jika ia berada diatas jalan yang betul).
  12. Atau ia menyuruh orang bertaqwa (janganlah melakukan syirik).
  13. Adakah engkau nampak (terlepasnya dari azab) jika ia mendustakan (apa yang disampaikan oleh Nabi Muhammad kepadanya) serta ia berpaling engkar.
  14. Tidak ia mengetahui bahawa sesungguhnya Allah melihat (segala amal perbuatannya).
  15. Jangan sesekali berlaku derhaka. Demi sesungguhnya jika ia tidak berhenti (dari perbuatannya yang buruk itu) nescaya Kami akan menyentap ubun-ubunnya (dan menyeretnya ke dalam neraka).
  16. Ubun-ubun mereka yang berdosa, yang bersalah.
  17. Kemudian biarlah ia memanggil malaikat Zabaaniyah (untuk menyelamatkannya).
  18. Kami pula akan memanggil malaikat Zabaaniyah (untuk menyeksanya).
  19. Ingatlah! Jangan engkau (Muhammad) menurut kehendaknya dan (sebaliknya) sujudlah dan dampingkanlah dirimukepada Allah (dengan taat dan beramal soleh).

Nota: Diturunkan awalan surah ini pada bulan Ramadhan, malam berlakunya Lailatul Qadar semasa Nabi Muhammad SAW sedang beribadat di dalam Gua Hira’.

Ada apa pada hati..
Mengapa hati perlu dijaga…
Mengapa perlu berhati-hati apabila berkata-kata…

Sering tertanya, apakah aku dapat memenuhinya. Berapa banyakkah hati-hati insan yang terluka dek kata-kata, perbuatan dan apa jua kelakuan. Paling penting, apakah hati orang-orang yang kita sayangi cukup terjaga dan terbela.

Berbicara tentang hati, banyak yang perlu diperbaiki. Jiwa yang bersih berpunca dari dalaman diri yang juga bersih. Itulah HATI.

Surah Al-Fatihah,

Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.
Segala puji bagi Allah Tuhan semesta alam. Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Yang menguasai hari pembalasan, Hanya Engkaulah yang kami sembah dan kepada Engkaulah kami memohon pertolongan. Tunjukkanlah kami ke jalan yang lurus, jalan orang-orang yang telah Engkau anugerahkan nikmat kepada mereka; bukan mereka yang dimurkai dan bukan mereka yang sesat.