Archive for June, 2010

 

Pernah satu masa dulu, abah selalu sakit-sakit. Dari sakit-sakit sendi hinggalah batuk yang mendengarnya pun tahu betapa siksanya. Abang-abang dan kakak-kakak selalu nasihatkan abah untuk ke hospital untuk mendapatkan rawatan. Dengan mudah abah menjawab, “Adik engkau perlukan duit untuk sekolah asrama dia. Abah batuk sikit-sikit je, nanti baik la”. Hingga saat abah menutup mata dipanggil mengadap Ilahi, abah pergi kerana lelah yang terlalu lama berlarutan serta pengorbanan untuk melihat anaknya berjaya.

Hingga kini aku masih ingat ayat abah yang aku dengar dari sebalik pintu rumah kampung kami itu. Yang tidak aku mengerti akan mendalam maksudnya pada ketika usia anak-anak itu. Mengorbankan dirinya kerana anaknya yang belum tahu erti kehidupan sebenarnya. Usia anak-anak yang hanya tahu mencari keseronokan dunia, ingin terbang bebas tanpa identiti dan kenal akan diri.

.

.

Puluhan tahun telah berlalu. Pengorbanan seorang ayah demi sekolah asrama anaknya itu kini telah menjadi dewasa. Punya keluarga dan anak sendiri. Kini dia mengerti setiap maksud kata abah. Mengerti setiap tunjuk ajar abah dalam setiap perbuatannya. Sayangnya agak terlewat dia mula mengerti, dan belajar tentang erti pengorbanan seorang abah.

Puluhan tahun juga setelah abah pergi. Dalam waktu bercuti, anak itu diam-diam pergi ke kuburan. Sambil mengemas dan membersihkan, anak itu mengadu untung nasibnya pada nisan yang terdiam kaku. Untaian tangisan hanya dalam hati, bercerita betapa kadangkala anak itu mengecewakan pengorbanan seorang abah. Namun anak itu tetap berharap agar abah tetap tersenyum di alam sana bila melihat anak itu sekarang. Walaupun tidak seperti diharapkan, tetapi anak itu tetap berusaha untuk membanggakan nama abah dimana pun anak itu berada.

.

.

Rupanya membesar hidup tanpa abah dari usia anak-anak bukanlah mudah. Rasa kekosongan dan kehilangan kasih sayang yang mungkin tidak dapat diganti dan diisi dengan mudah. Perasaan dan pengalaman itu menjadi teladan hidup anak itu bila dia juga telah punya zuriat. Memberikan yang terbaik dengan segala tumpahan kasih sayangnya. Memberi apa yang tidak pernah dia rasai dulu, dan menjadi kawan dan teman terbaik pada anak-anaknya.

Abah! terima kasih tunjuk ajar mu pada anak ini. Pengorbanan mu yang tiada taranya hingga anak ini menjadi seperti apa yang yang ada sekarang walaupun tidak seperti yang diharapkan. Anak ini berharap abah masih tersenyum bangga di sana.

.

.

Jika kamu masih punya  seorang ayah, jadikanlah dia bangga dengan kamu. Biar siapa pun kamu, bangga seorang ayah bukan terletak pada kedudukan kamu tetapi pada sahsiah diri kamu yang mengambarkan tunjuk ajarnya.

Jika kamu juga seperti aku yang telah hilang peluang untuk memanggil perkataan ‘ayah’ dalam hidup, kamumasih punya peluang untuk menjadikan ayah kamu tersenyum di sana. Ingatlah pesanan tentang 3 perkara yang di bawa masuk ke dalam alam barzakh dan salah satunya doa anak yang soleh.

 

Abah! Mahat Hj Ibrahim, ku sebut namamu sentiasa. dan damailah abah disana. Al Fatihah.

.

.

Sudah sampai masanya…

Posted: 18 June, 2010 in Uncategorized

Hari ini 17 Jun 2010, 10.46 mlm Central African Time. Aku memulakan catatan hati ini, disaat dan minggu terakhir aku disini. Kinshasa, Democratic Republic of Congo yang banyak mengajar aku erti bersyukur. Papan hitam nyata untuk belajar mengenai erti kehidupan. Terlalu banyak pengalaman dan kenangan, datangnya bersama dengan derai air mata yang titisnya hanya di dalam hati mahupun tumpah di pipi.

Jauh yang penuh kerinduan. Kejauhan ini juga menginsafkan aku untuk lebih dekat dengan-Nya.  Cinta itu tidak perlu tempat yang mewah dan serba ada untuk memahami pengertiaannya. Cinta itu perlu jujur, datang dari hati. Dengan cinta yang ada pada kamu itu, kamu akan lebih mengerti akan kehidupan. Nikmat kasih sayang Yang Maha Pencipta kepada makhluk-Nya.

Jujur dari hati, aku suka dengan tempat ini. Biar jerih, biar payah, biar betapa kasarnya insan-insan disini melayan kamu. Dengan rasa cinta yang ada, membuatkan aku jadi kuat dan tabah…

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Counting the days, meneruskan perjalanan disini bererti aku perlu lebih bersedia untuk mengorbankan perasaan. Bukan hanya perasaan sendiri, tetapi perasaan mereka yang aku sayangi. Perasaan kehilangan seseorang disisi yang tidak boleh aku gantikan dengan curahan kesenangan yang datang seperti hujan dilangit sekalipun. Satu poerasaan yang tidak dapat diniagakan dalam hidup kamu.

Sigh!

Hari ke4 demam Malaria dan semakin pulih. Ah! sakit membuatkan kamu lebih kuat alasannya untuk merasa rindu. Sakit membuatkan aku mudah bermain dengan perasaan. Merasa sedih, ingin cari teman mengadu, ingin mendapatkan lebih perhatian dan penjagaan serta dimanja-manjakan. Keseorangan disini membuatkan aku akur, itu nikmat yang mustahil untuk aku disini. Maka saat itu kamu tahu yang wang bukanlah segala-galanya….

 

Dalam satu dalam seribu belum tentu apa nasibku. Aku tak mahu melayan mimpi yang gusar dalam rinduku

Terlalu panjang ceritanya tentang perjalanan aku disini. Penghujungnya telah kelihatan dan semakin hampir, menampakkan jalan untuk kembali kebumi bertuah itu. Biar ada insan mulia yang mempertahankan aku untuk terus berkhidmat untuk masyarakat antarabangsa disini. Biar ada bangsa asing yang lebih menyanjungi aku lebih dari yang pernah aku terima di bumi bertuah sendiri. Biar lumayan apa yang aku sedang terima ini berlebih berkali ganda dari apa yang aku akan terima di bumi bertuah. Semua itu tidak akan mampu mencabar kekuatan kasih sayang yang ada dalam diri. Taufan rindu bisa meruntuhkan segala halangan.

Dalam hidup, kamu sentiasa perlu membuat keputusan besar. Mungkin ia tidak baik bagi kamu, tapi baik untuk mereka yang disekeliling dan bergantung harap dengan kamu. Tidak perlu berbangkit dengan masalah sama ada kamu suka atau tidak dengan keputusan itu. Kerana hidup sentiasa memerlukan pengorbanan. Mengorbankan sesuatu dalam mencari erti keindahan hidup.

Hidup tidak perlu terlalu tamak, ketamakan membuatkan keindahan hidup itu jadi malap…

25 Jun, semakin hampir. Moga aku selamat menjejak kaki menghirup udara dibumi bertuahku. Mungkin titis air mata akan tertumpah juga sebagaimana tertumpahnya titis itu bila aku berangkat kesini. Semua itu akan tersimpan dalam album kenangan hidup…..

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Terima kasih kepada Fida, terlalu tinggi sanjungannya buat aku…..

.

.

.

 

SHIMI - Miss U

When I first saw you, I saw love.
And the first time you touched me, I felt love.
And after all this time, you’re still the one I love.

Berjauhan menerbitkan bibit kerinduan. Kerinduan datang bersama kenangan. Kenangan manis saat cinta datang, pada suatu masa dahulu, kini dan selamanya. Dan bila berjauhan aku jadi sangat menghargai hubungan itu dan yang tersayang..

Looks like we made it
Look how far we’ve come my baby
We might took the long way
We knew we’d get there someday
They said, "I bet they’ll never make it"
But just look at us holding on
We’re still together still going strong
You’re still the one
You’re still the one I run to
The one that I belong to
You’re still the one I want for life
You’re still the one
You’re still the one that I love
The only one I dream of
You’re still the one I kiss good night

Cinta itu tidak datang dengan mudah. Tidak sah jika tanpa onak dan cabarannya. Semua itu boleh kamu lalui dengan mudah, akal kadangkala jarang digunakan sewajarnya. Perasaan yang boleh membutakan jiwa. Mempertahankannya juga bukan mudah. Lebih besar cabaran dan onaknya.

Ain’t nothin’ better
We beat the odds together
I’m glad we didn’t listen
Look at what we would be missin’
They said, "I bet they’ll never make it"
But just look at us holding on
We’re still together still going strong
You’re still the one
You’re still the one I run to
The one that I belong to
You’re still the one I want for life
You’re still the one
You’re still the one that I love
The only one I dream of
You’re still the one I kiss good night
You’re still the one
You’re still the one I run to
The one that I belong to
You’re still the one I want for life
You’re still the one
You’re still the one that I love
The only one I dream of
You’re still the one I kiss good night
I’m so glad we’ve made it
Look how far we’ve come, my baby.

Bila kamu ada orang yang kamu sayang, maka kamu akan memahami frasa-frasa itu. Sesuatu yang tidak mampu diucapkan. Tidak mampu dilafazkan seperti apa yang bermaksud di benak hati. Cinta itu terlalu indah untuk diwakili oleh kata-kata. Pandangan mata boleh buat kamu rasa terpukau, gelodak jiwa yang hanya kamu dan dia sahaja memahaminya….

Love and let die…

Kredit kepada lirik lagu : You’re Still The One – Shania Twain

 

Kadang-kadang aku selalu tertanya mengenai matlamat hidup ini. Seperti mencari-cari sesuatu yang hilang, perkara yang ada di depan mata yang tidak kelihatan. Seumpama mimpi dalam sedar. Perjalanan hidup yang mempunyai berbagai-bagai rona. Impian yang kadang-kadang mengatasi kenyataan hidup sebenarnya.

Dalam kehidupan kita selalu mengimpikan yang indah-indah belaka datang dalam hidup. Tapi bukan semua yang indah itu baik untuk kita. Indah untuk dinikmati, buruk untuk  dihayati…

SHIMI

Lihat kembali ke dalam diri. Kenali hati budimu sendiri, dan pastinya jawapan itu ada dalam diri.

Sesungguhnya perjalanan hidup itu menjadi kamu seperti sekarang.

 

 

Flying without Wings – Westlife

 

Everybody’s looking for a something
One thing that makes it all complete
You’ll find it in the strangest places
Places you never knew it could be

Some find it in the face of their children
Some find it in their lover’s eyes
Who can deny the joy it brings
When you’ve found that special thing
You’re flying without wings

Some find it sharing every morning
Some in their solitary lives
You’ll find it in the words of others
A simple line can make you laugh or cry

You’ll find it in the deepest friendship
The kind you cherish all your life
And when you know how much it means
You’ve found that special thing
You’re flying without wings

So, impossible as it may seem
You’ve got to fight for every dream
Cos who’s to know which one you let go
Would have made you complete

Well, for me it’s waking up beside you
To watch the sunrise on your face
To know that I can say I love you
In any given time or place

It’s little things that only I know
Those are the things that make you mine
And it’s like flying without wings
Cos you’re my special thing
I’m flying without wings

And in this place I long to be
You’ll be where it ends
I’m flying without wings
And that’s the joy you bring
I’m flying without wings

 

dan jangan kamu menangis di dalam perjalanan,

tanpa kamu tidak tahu sebabnya

simpan air mata itu pada masa yang betul-betul perlu,

kerana jalan di hadapan masih jauh lagi untuk kamu tempuhinya…..

 

dalam perjalanan survival kehidupan, kamu perlu ingat

jangan sesekali mudah menyerah sebelum kamu melawan

.

.

.