Archive for November, 2008

Hari ini selepas berjalan-jalan dengan mereka dan keluarga mereka
aku pun memulakan pertapaan dengan mata terbuka
(mereka pun bertapa juga tapi mata lelap)

aku gugel sana, aku gugel sini
aku pun tak tahu apa yang aku gugel
tapi aku tetap gugel juga

dalam aku mengugel aku jumpa ini disini

UNDERGROUND by Barack Obama

Under water grottos, caverns
Filled with apes

That eat figs.

Stepping on the figs
That the apes

Eat, they crunch.

The apes howl, bare

Their fangs, dance,

Tumble in the

Rushing water,

Musty, wet pelts

Glistening in the blue.

Kemudian aku pun gugel lagi
gugel sana, gugel sini
merata-rata aku gugel
akhirnya aku jumpa ini

Ada kena mengena ke?

Nota kaki obama :
Kalau tak faham apa Obama maksudkan, cari translation disini dan tengok vid ini

Nota kakiku:

Harap maklum. Tiada penganiayaan haiwan yang berlaku ketika proses pembikinan entri ini.

Aku, Gugel, Obama dan Beruk

Posted: 30 November, 2008 in Uncategorized

Hari ini selepas berjalan-jalan dengan mereka dan keluarga mereka
aku pun memulakan pertapaan dengan mata terbuka
(mereka pun bertapa juga tapi mata lelap)

aku gugel sana, aku gugel sini
aku pun tak tahu apa yang aku gugel
tapi aku tetap gugel juga

dalam aku mengugel aku jumpa ini disini

UNDERGROUND by Barack Obama

Under water grottos, caverns
Filled with apes

That eat figs.

Stepping on the figs
That the apes

Eat, they crunch.

The apes howl, bare

Their fangs, dance,

Tumble in the

Rushing water,

Musty, wet pelts

Glistening in the blue.

Kemudian aku pun gugel lagi
gugel sana, gugel sini
merata-rata aku gugel
akhirnya aku jumpa ini

Ada kena mengena ke?

Nota kaki obama :
Kalau tak faham apa Obama maksudkan, cari translation disini dan tengok vid ini

Nota kakiku:

Harap maklum. Tiada penganiayaan haiwan yang berlaku ketika proses pembikinan entri ini.

Tiada apa yang menarik pada hari ini. Menghabiskan masa bersama keluarga dan anak-anak. Membuat persiapan persekolahan Farhan dan Aisyah. Awal dan tidak suka bersesak-sesak berebut disaat akhir. Mereka sibuk memilih dan bertanya segala keperluan yang mereka mahukan. Pakaian, kasut dan segala keperluan berpasang-pasang dan berkotak-kotak. Berkeping-keping not 100 bertukar tangan. Tukarannya berjinjing-jinjing plastik dibawa. Wang tidak lagi menjadi ukuran jika senyum puas terbit diriak muka mereka.

Sambil memandu, aku memulakan kata-kata.

“Farhan,Aisyah, seronok tak tak hari ni? Ayah dah beli macam-macam keperluan sekolah korang ikut kehendak korang”.

“Seronok”, jawab mereka hampir serentak. “Aisyah tak sabar nak pegi sekolah”, tambah Aisyah lagi.

“Hari ini ayah dah penuhkan segala keperluan korang. Ayah dulu tak merasa semua ni. Tak merasa baju 5-6 pasang sorang, tak merasa beg sekolah lawa-lawa tukar tiap-tiap tahun. Tak merasa kasut baru, kalau adapun sepasang je. Duit belanja sekolah pun cuma 20 sen je, tak macam korang yang dapat beringgit-ringgit sehari. Atuk dan Nenek dulu bukan orang senang”.

“Ehh, kenapa Atuk dan Nenek tak kerja macam ayah?”, seperti biasa Aisyah mempersoalkan penyataan aku.

“Atuk dan Nenek dulu kerja kampung. Menoreh getah nak besarkan ayah adik beradik. Nak bagi berjaya. Kalau Atuk dan Nenek dulu tak berkorban, ayah mungkin tak senang macam ni. Mungkin ayah kerja susah jugak”, aku memulakan penerangan.

“Macam sekarang, ayah penuhkan segala keperluan korang. Ayah nak korang berjaya dan cukup segalanya. Ayah bukan paksa korang nak dapat nombor 1 setiap kali ujian. Tapi jadi anak yang baik, dengar dan patuh cakap cikgu. Jangan malukan ayah dan ibu. Jadi anak yang menyenangkan hati ayah dan ibu. Korang boleh janji pada ayah tak yang korang akan belajar bersungguh-sungguh”.

“Boleh”, mereka berjanji bergilir-gilir.

“Ok, kalau macam tu kita pergi makan dulu. Lepas tu kita pergi Pasar Raya Gergasi, tengok apa barang yang perlu kita beli lagi”.

“Yehh, jom kita pergi makan dan jalan-jalan lagi”, teriak Aisyah seronok. Seronok bila tengok mereka juga seronok. Puas dalam melaksanakan tanggungjawab.

Betul kata abah dulu, “Bila kau dah ada anak dan keluarga nanti kau tahulah rasanya. Kau kena dulukan mereka lebih dari diri kau sendiri. Kau kena jadi pemerhati dulu dan jadi orang yang terakhir merasa kepuasan nikmat makan dan kegembiraan yang kau sediakan. Tapi kau mesti jadi orang yang pertama merasa kesedihan dan susah payah mereka”.

Jauh dalam hati aku berbicara, “Abah, hari ini anakmu ini menunaikan janjinya dan menuruti ajaranmu. Moga mereka juga akan melakukan perkara yang sama pada anak-anak mereka kelak. Terima kasih abah, kerana mengajar anak ini tentang erti tanggungjawab”.

Dalam hati ada sedikit sebak mengenang masa lalu. Tidak bererti menyesali, tetapi sebagai pedoman. Hidup perlu diteruskan sambil aku terus meluncur laju menuju destinasi demi untuk kepuasan mereka hari ini dan moga terukir betapa kasih sayang ayah dan ibu dalam minda mereka.

Itu Tanggungjawab

Posted: 29 November, 2008 in Uncategorized
Tiada apa yang menarik pada hari ini. Menghabiskan masa bersama keluarga dan anak-anak. Membuat persiapan persekolahan Farhan dan Aisyah. Awal dan tidak suka bersesak-sesak berebut disaat akhir. Mereka sibuk memilih dan bertanya segala keperluan yang mereka mahukan. Pakaian, kasut dan segala keperluan berpasang-pasang dan berkotak-kotak. Berkeping-keping not 100 bertukar tangan. Tukarannya berjinjing-jinjing plastik dibawa. Wang tidak lagi menjadi ukuran jika senyum puas terbit diriak muka mereka.

Sambil memandu, aku memulakan kata-kata.

“Farhan,Aisyah, seronok tak tak hari ni? Ayah dah beli macam-macam keperluan sekolah korang ikut kehendak korang”.

“Seronok”, jawab mereka hampir serentak. “Aisyah tak sabar nak pegi sekolah”, tambah Aisyah lagi.

“Hari ini ayah dah penuhkan segala keperluan korang. Ayah dulu tak merasa semua ni. Tak merasa baju 5-6 pasang sorang, tak merasa beg sekolah lawa-lawa tukar tiap-tiap tahun. Tak merasa kasut baru, kalau adapun sepasang je. Duit belanja sekolah pun cuma 20 sen je, tak macam korang yang dapat beringgit-ringgit sehari. Atuk dan Nenek dulu bukan orang senang”.

“Ehh, kenapa Atuk dan Nenek tak kerja macam ayah?”, seperti biasa Aisyah mempersoalkan penyataan aku.

“Atuk dan Nenek dulu kerja kampung. Menoreh getah nak besarkan ayah adik beradik. Nak bagi berjaya. Kalau Atuk dan Nenek dulu tak berkorban, ayah mungkin tak senang macam ni. Mungkin ayah kerja susah jugak”, aku memulakan penerangan.

“Macam sekarang, ayah penuhkan segala keperluan korang. Ayah nak korang berjaya dan cukup segalanya. Ayah bukan paksa korang nak dapat nombor 1 setiap kali ujian. Tapi jadi anak yang baik, dengar dan patuh cakap cikgu. Jangan malukan ayah dan ibu. Jadi anak yang menyenangkan hati ayah dan ibu. Korang boleh janji pada ayah tak yang korang akan belajar bersungguh-sungguh”.

“Boleh”, mereka berjanji bergilir-gilir.

“Ok, kalau macam tu kita pergi makan dulu. Lepas tu kita pergi Pasar Raya Gergasi, tengok apa barang yang perlu kita beli lagi”.

“Yehh, jom kita pergi makan dan jalan-jalan lagi”, teriak Aisyah seronok. Seronok bila tengok mereka juga seronok. Puas dalam melaksanakan tanggungjawab.

Betul kata abah dulu, “Bila kau dah ada anak dan keluarga nanti kau tahulah rasanya. Kau kena dulukan mereka lebih dari diri kau sendiri. Kau kena jadi pemerhati dulu dan jadi orang yang terakhir merasa kepuasan nikmat makan dan kegembiraan yang kau sediakan. Tapi kau mesti jadi orang yang pertama merasa kesedihan dan susah payah mereka”.

Jauh dalam hati aku berbicara, “Abah, hari ini anakmu ini menunaikan janjinya dan menuruti ajaranmu. Moga mereka juga akan melakukan perkara yang sama pada anak-anak mereka kelak. Terima kasih abah, kerana mengajar anak ini tentang erti tanggungjawab”.

Dalam hati ada sedikit sebak mengenang masa lalu. Tidak bererti menyesali, tetapi sebagai pedoman. Hidup perlu diteruskan sambil aku terus meluncur laju menuju destinasi demi untuk kepuasan mereka hari ini dan moga terukir betapa kasih sayang ayah dan ibu dalam minda mereka.

Gua Kasi Adjust

Posted: 26 November, 2008 in Kata Kata, Luahan, Pegangan Hidup, Rindu, Ujian

hari yang dilalui
tanpa orang yang tersayang dan dirindui
amat menyakitkan
itu kata dia

aku banyak diam dan sedikit menjauhkan diri
sibuk dari kesibukan dia
lega apa yang lalui itu selamat
syukur harus ku panjatkan pada Nya

Lepas semua itu
aku terfikir ayat ini
gua kasi adjust”
patutkah aku adjust
diam, belum fikir apa tindakan susulan

Aku teringat ini

Banyak kelok ke penarik
kelok tumbuh pohon kuini
Nan elok bawalah balik
nan buruk tinggallah disini

memang betul kata dia
hari yang dilalui
tanpa orang yang tersayang dan dirindui
amat menyakitkan
aku pun dah macam mereng sikit

tiba-tiba rasa rindu
rindu pada diri aku sendiri
rindu pada aku yang dulu

Gua Kasi Adjust

Posted: 26 November, 2008 in Uncategorized

hari yang dilalui
tanpa orang yang tersayang dan dirindui
amat menyakitkan
itu kata dia

aku banyak diam dan sedikit menjauhkan diri
sibuk dari kesibukan dia
lega apa yang lalui itu selamat
syukur harus ku panjatkan pada Nya

Lepas semua itu
aku terfikir ayat ini
gua kasi adjust”
patutkah aku adjust
diam, belum fikir apa tindakan susulan

Aku teringat ini

Banyak kelok ke penarik
kelok tumbuh pohon kuini
Nan elok bawalah balik
nan buruk tinggallah disini

memang betul kata dia
hari yang dilalui
tanpa orang yang tersayang dan dirindui
amat menyakitkan
aku pun dah macam mereng sikit

tiba-tiba rasa rindu
rindu pada diri aku sendiri
rindu pada aku yang dulu

Aku, Semalam dan Hari Ini

Posted: 26 November, 2008 in Aku, Anak, Emosi, Hidup, Kenangan, Luahan, Sakit
Semalam
dengan sendirinya aku mc
sakit gigi yang dah lama
pi dental check up dan tetapkan appointment
next week nak operate geraham bongsu
yang tumbuh lintang pukang
aku tengok sendiri dengan x ray
dan aku baru tahu dentist pun ada x ray
daif dan naif

Semalam
aku dengan sendirinya mc
jalan-jalan sepetang
menuju arah kesitu

“Pasar Raya Besar Gergasi”, Aisyah pantas menunjuk tahap kecekapan membacanya tanpa disuruh

“Ehh, bukan lah! Pasar Raya Kecik Gergasi”, aku cuba menidakkan bacaannya

“Pasar Raya besarlah dia tulis ayah, kalau Pasar Raya kecik, kereta boleh parking satu aje. Semua kecik-kecik aje. Kita tak boleh muat pintu tau”, hujah Aisyah.

“Memanglah ayah, gergasi mana boleh kecik. Kalau tak mesti orang panggil orang kenit. Mestilah dia tulis Pasar Raya Besar Gergasi kat situ”, Farhan membantu hujah Aisyah

“Betullah tu”, ayat aku mengaku kalah. Bijak-bijak, dan aku terkena belanja ayam goreng pakcik berjanggut putih. Bersamanya juga ada hadiah sampingan jam tangan Encik Krab yang tinggal di negeri Bikini Bottom dalam cerita itu.

“Farhan, jam Farhan pukul berapa”, pertanyaan mereka berdua bersilih ganti selang seminit sebaik sahaja aku set dan serahkan harta benda mereka itu

“Eh, kenapa jam Aisyah kata pukul 5.58 tapi jam Farhan 5.59 pulak. Jam ni dah rosak la. Tengok rupa Encik Krab kat jam Aisyah lain sikit dari Farhan punya”.

Malas la nak cerita, kalau tak esok pun tak abis cerita pasal diaorang. Begitulah pertanyaan sesama mereka sampai lewat malam nak tidur.

*~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~*

Hari ini
Aku masih sakit gigi (dengan sendirinya mc)
Masih lagi disibukkan dengan ujian itu
tahap kecekapan bahasa inggeris
+ dengan beberapa agenda yang menuntut masaku
kalau ada rezeki ada la
masih tidak menaruh harapan terlalu tinggi
kerana sponsorship dan sokongan itu lebih penting
kalau orang mahu aku pasti pergi kesitu
walaupun aku hampir ke situ

terdengar lagu ini
terasa macam nak layan
waktu-waktu aku sakit gigi ni
layannnn!

Get this widget | Track details | eSnips Social DNA

Apakah yang engkau cari
Tak kau temukan di hatiku
Apakah yang engkau inginkan
Tak dapat lagi ku penuhi
Begitulah aku
Pahamilah aku

Mungkin aku tidaklah sempurna
Tetapi hatiku memilikimu sepanjang umurku
Mungkin aku tak bisa memiliki
Dirimu seumur hidupku

Dirimu seumur hidupku

Mendengarnya
aku bertambah sakit
dan moga dia turut mendengar