Archive for June, 2008

“Air nadi kehidupan, tanpa air pincanglah segalanya


Musibah

Ayooo.. air tak de lagi pagi ni, waktu isteri aku kejutkan subuh tadi . Waktu aku balik dari Seremban semalam, memang air dah tak de dah. Jiran aku bagitau dari pukul 6.30 petang lagi, kawasan perumahan sekitar kami tak de air tanpa notis pemberitahuan. Maka kami sekeluarga pun bergotong royong menghabiskan air yang ada ditangki. Cuma berharap agar air akan ada waktu tengah malam. Macam kebiasaannya.

Syabas kepada SYABAS kerana hingga pagi ni air pun tak de lagi. Apa lagi menggagau la aku memikirkan plan kontigensi. Aku, isteri, anak-anak semua nak pergi kerja dan ke sekolah. Nak mandiiiii macamana….

Maka kami satu family pun bercuti la pada hari Isnin (emergency tak bole amalkan selalu). Keluar mandi dekat R&R berhampiran. Rupanya ada juga yang berfikiran macam aku mandi kat situ (dia pun cuti jugak kot). Farhan je yang pegi sekolah, cuma dia miss sekolah agama pagi. Aisyah pula seronok dapat jalan-jalan hantar abang pergi sekolah.

Lepas bersarapan sekeluarga, maka kami pun bersiar-siar seketika. Nak balik pun air tak de. Takut-takut kalau terkucil nanti susah la pulak.

Hikmah
Sapa kata tak de hikmah bila air tak de. Aku dapat menyelesaikan banyak perkara hari ini. Dapat belikan Aisyah punya suit pakaian untuk sesi bergambar dia di montessorinya. Dapat jumpa ustazah sekolah agama Farhan untuk ambil laporan kemajuan (sepatutnya hari Rabu ni). Dapat pegi bank dengan senang hati, pegi supermarket dalam keadaan lengang. Tapi handphone aku asyik berdering-dering je. Call dari pejabat.

Moral
Setiap apa kejadian itu ada hikmahnya. Tiap tindakan yang kita ambil itu ada kebenaran pada ketika keputusan itu dibuat. Cuma kena banyak bersabar dahulu, lagipun perkara telahpun berlaku. Berfikiran positif dan banyak bersangka baik.

Terkini
Akhirnya bekalan air kembali pulih ke kawasan perumahan aku jam 2 lebih petang tadi. Itu pun jiran aku yang telefon bagitau. Syukur. Maka igauan aku hari in telah pun berakhir. Yang pastinya esok banyak benda dan kerja yang menunggu aku dipejabat untuk diselesaikan. Terima dan redhalah pakcik, sapa suruh bercuti hari ni…..

Advertisements

Eh.. Eh.. 1 Julai Dah

Posted: 30 June, 2008 in Uncategorized
” Wang dan harta kekayaan bukanlah segala-galanya
walaupun segala-galanya memerlukan wang.
Wang dan harta benda bukanlah pengukur kejayaan;
rahmat dan keberkatan Allah yang menentukan
kejayaan dan kebahagiaan hamba-Nya;
di dunia mahupun di akhirat”

1 Julai 2008. Bermakna dah separuh dari tahun 2008 kita lalui. Samada kita terasa sekejap atau lambat 2008 itu berlalu, terpulanglah bagaimana pengisian masa yang kita lalui.

Azam dah tercapai ke,? Tak pun bagaimana progressnya! Ye ke kita berazam pada awal tahun dulu? Atau kita ikut-ikut orang jer. Samada kita berazam atau tidak perjalanan hidup kita perlu diteruskan kehadapan. Suka atau tidak cabarannya perlu ditempuhi. Azam adalah bahasa halus kepada merancang. Merancang bermakna kita bersedia (macam pakai bullet proof jacket la) untuk menghadapi cabaran. Cabaran hanya ada 2 istilah sahaja…. berjaya atau gagal. Dan untuk menentukan kita berjaya atau gagal maka kembalilah kita kepada kitaran asal…bagaimana kita merancang.

Manusia tidak merancang untuk gagal tetapi gagal untuk merancang.

“Air nadi kehidupan, tanpa air pincanglah segalanya


Musibah

Ayooo.. air tak de lagi pagi ni, waktu isteri aku kejutkan subuh tadi . Waktu aku balik dari Seremban semalam, memang air dah tak de dah. Jiran aku bagitau dari pukul 6.30 petang lagi, kawasan perumahan sekitar kami tak de air tanpa notis pemberitahuan. Maka kami sekeluarga pun bergotong royong menghabiskan air yang ada ditangki. Cuma berharap agar air akan ada waktu tengah malam. Macam kebiasaannya.

Syabas kepada SYABAS kerana hingga pagi ni air pun tak de lagi. Apa lagi menggagau la aku memikirkan plan kontigensi. Aku, isteri, anak-anak semua nak pergi kerja dan ke sekolah. Nak mandiiiii macamana….

Maka kami satu family pun bercuti la pada hari Isnin (emergency tak bole amalkan selalu). Keluar mandi dekat R&R berhampiran. Rupanya ada juga yang berfikiran macam aku mandi kat situ (dia pun cuti jugak kot). Farhan je yang pegi sekolah, cuma dia miss sekolah agama pagi. Aisyah pula seronok dapat jalan-jalan hantar abang pergi sekolah.

Lepas bersarapan sekeluarga, maka kami pun bersiar-siar seketika. Nak balik pun air tak de. Takut-takut kalau terkucil nanti susah la pulak.

Hikmah
Sapa kata tak de hikmah bila air tak de. Aku dapat menyelesaikan banyak perkara hari ini. Dapat belikan Aisyah punya suit pakaian untuk sesi bergambar dia di montessorinya. Dapat jumpa ustazah sekolah agama Farhan untuk ambil laporan kemajuan (sepatutnya hari Rabu ni). Dapat pegi bank dengan senang hati, pegi supermarket dalam keadaan lengang. Tapi handphone aku asyik berdering-dering je. Call dari pejabat.

Moral
Setiap apa kejadian itu ada hikmahnya. Tiap tindakan yang kita ambil itu ada kebenaran pada ketika keputusan itu dibuat. Cuma kena banyak bersabar dahulu, lagipun perkara telahpun berlaku. Berfikiran positif dan banyak bersangka baik.

Terkini
Akhirnya bekalan air kembali pulih ke kawasan perumahan aku jam 2 lebih petang tadi. Itu pun jiran aku yang telefon bagitau. Syukur. Maka igauan aku hari in telah pun berakhir. Yang pastinya esok banyak benda dan kerja yang menunggu aku dipejabat untuk diselesaikan. Terima dan redhalah pakcik, sapa suruh bercuti hari ni…..

Al Fatihah.. Mak Usu

Posted: 29 June, 2008 in Keampunan, Kematian, Sedih
Semalam aku menerima berita yang mengejutkan. Mak Usu aku Hajjah Zaharah telah kembali ke rahmatullah pada 28 Jun 2008 jam 9 lebih malam. Setelah sekian lama dirawat di sebuah hospital swasta di ibu negara akhirnya atas nasihat doktor beliau telah dibawa pulang ke Seremban pada Jumaat lalu. Tadi aku menghadiri upacara pengkebumiannya serta menghadiri tahlil ringkas diadakan selepas upacara tersebut.

Semoga Allah mencucuri kerahmatan ke atas roh Mak Usu dan menempatkannya bersama golongan orang-orang yang soleh. Kepada Busu Hassan aku berdoa semoga beliau tabah dan redha dengan ketentuan Allah. Budi dan jasa arwah Mak Usu, Busu Hassan sekeluarga kepada aku tidak akan terbalas. Marilah kita bersama-sama menyedekah Al Fatihah… Al Fatihah

Sekali lagi bacaan talkin berkumandang di bumi Ilahi ini. Menyedarkan kepada insan-insan yang hadir mengenai ketentuan dan kekuasaan Ilahi. Memberi peringatan bahawa tiada yang kekal di dunia yang fana ini. Sampai masanya kita juga akan pergi, dan bacaan talkin akan mengiringi kita sebagai ajaran terakhir sebelum sanak saudara, rakan dan taulan meninggalkan kita keseorangan.

Aku pernah menulis mengenai talkin di sini.

Al Fatihah.. Mak Usu

Posted: 29 June, 2008 in Uncategorized
Semalam aku menerima berita yang mengejutkan. Mak Usu aku Hajjah Zaharah telah kembali ke rahmatullah pada 28 Jun 2008 jam 9 lebih malam. Setelah sekian lama dirawat di sebuah hospital swasta di ibu negara akhirnya atas nasihat doktor beliau telah dibawa pulang ke Seremban pada Jumaat lalu. Tadi aku menghadiri upacara pengkebumiannya serta menghadiri tahlil ringkas diadakan selepas upacara tersebut.

Semoga Allah mencucuri kerahmatan ke atas roh Mak Usu dan menempatkannya bersama golongan orang-orang yang soleh. Kepada Busu Hassan aku berdoa semoga beliau tabah dan redha dengan ketentuan Allah. Budi dan jasa arwah Mak Usu, Busu Hassan sekeluarga kepada aku tidak akan terbalas. Marilah kita bersama-sama menyedekah Al Fatihah… Al Fatihah

Sekali lagi bacaan talkin berkumandang di bumi Ilahi ini. Menyedarkan kepada insan-insan yang hadir mengenai ketentuan dan kekuasaan Ilahi. Memberi peringatan bahawa tiada yang kekal di dunia yang fana ini. Sampai masanya kita juga akan pergi, dan bacaan talkin akan mengiringi kita sebagai ajaran terakhir sebelum sanak saudara, rakan dan taulan meninggalkan kita keseorangan.

Aku pernah menulis mengenai talkin di sini.

Markah Ujian Sains Farhan

Spelling Test Aisyah

**********************************************************************************

Aisyah: Ayah.. masa spelling test semalam kan, Aisyah betul semua. Aisyah dah pandai dah (dengan nada provoke kepada Farhan disebelahnya)
Aku: Eh eh ye la, pandai anak ayah. Tiap-tiap minggu betul semua.

Farhan: Alah, Farhan pun pernah dapat banyak star jugak dulu. Ms. Low yang bagi.

Aisyah: Eeeeh.. Aisyah dapat lagi banyak star. (sambil kira) one, two, three, four, five, six, ha eight Aisyah dapat eight. Teacher cakap good. (sambil tunjuk kepada aku dengan Farhan)

Farhan: Alaah.. Farhan lagi pandai. Farhan dapat 100 ujian Sains. Jap Farhan ambik. (berlari pegi cari keputusan exam dia baru-baru ni)

Kami pun menunggu dia kembali ke arena

Farhan: Ha.. tengok 100. (sambil tayang-tayang kat Aisyah).

Aisyah: Tapi Farhan 100 tak dapat star. Aisyah dapat banyak star. (Dia kira lagi) one, two, three, four, five, six, seven, eight. Ha eight Aisyah dapat. Farhan tak de star teacher bagi. (dengan nada penuh provokasi)

Farhan: Ala, Farhan yang pandai lagi dari Aisyah.

Aisyah: Aisyah lagi pandai. Aisyah ada banyak star. Ayah yang cakap Aisyah pandai. (Alamak dia babitkan aku pulak)

Farhan: Ayah.. Farhan pandai tak pasal dapat 100 masa exam?

Aku: Pandai, semua anak ayah pandai-pandai kesemuanya.(cuba cari jawapan yang menyelamatkan keadaan)

Aisyah: Eeeh, ayah yang cakap Aisyah pandai dulu. Jadi Aisyah la yang mula-nula pandai sekali dari Farhan (pulak – Aisyah buat provoke lagi)

(Terus potong kata-kata Farhan)

Aku: Macam ni. Farhan ke, Aisyah ke, semua sama pandai. Semua ayah sayang. Pasal semua anak ayah dah pandai, kejap lagi kita pi taman permainan. Lepas maghrib malam nanti kita makan kat luar nak celebrate pasal dapat banyak star dengan dapat 100. Ok

Farhan & Aisyah: Ye. kita pegi taman mainan. Kita pegi makan kat luar.

Aisyah: Pasal Aisyah yang pandai, Aisyah la yang duduk kat depan (kereta) nak pegi taman mainan (laa.. nak provoke lagi)

Aku: Macam ni. Farhan dengan Aisyah duduk kat belakang. Ibu dengan Fahim yang duduk depan. Kita main kejar-kejar. Sapa yang dapat tangkap ayah dia yang pandai. ok.

Aisyah: Senang je nanti Aisyah dapat tangkap ayah pasal Aisyah pandai.

Farhan: Farhan lagi kuat. Farhan dapat tangkap ayah.

Aku: Dah, dah, dah, jom kita pegi. (malas nak layan)

Akhirnya, sampai balik Farhan dan Aisyah tak dpat tangkap aku. Aku yang kepenatan.

************************************************************************************
Masa aku tengah karang entri ni. Aku terjumpa gambar-gambar asing yang aku tak kenali dalam kamera aku. Macam-macam ada. Gambar keadaan dalam kasut. Gambar bawah meja dengan sofa. Gambar luar rumah ikut tingkap. Aisyah buat tak mengaku je. Aku tengok tarikh dengan masa semalam. Waktu tu Farhan ada kat sekolah. Aisyah kata dia tengah tido. Walaupun aku tahu dia saja tak nak mengaku.

Akhirnya, gambar di bawah ni yang membuktikan. Aisyah ambil gambar dia sendiri. Ha..ha..ha kantoi. Aisyah pun menangis seperti kebiasaannya apabila dia dah bersalah. Aku terus gelak tengok gambar dia.

Markah Ujian Sains Farhan

Spelling Test Aisyah

**********************************************************************************

Aisyah: Ayah.. masa spelling test semalam kan, Aisyah betul semua. Aisyah dah pandai dah (dengan nada provoke kepada Farhan disebelahnya)
Aku: Eh eh ye la, pandai anak ayah. Tiap-tiap minggu betul semua.

Farhan: Alah, Farhan pun pernah dapat banyak star jugak dulu. Ms. Low yang bagi.

Aisyah: Eeeeh.. Aisyah dapat lagi banyak star. (sambil kira) one, two, three, four, five, six, ha eight Aisyah dapat eight. Teacher cakap good. (sambil tunjuk kepada aku dengan Farhan)

Farhan: Alaah.. Farhan lagi pandai. Farhan dapat 100 ujian Sains. Jap Farhan ambik. (berlari pegi cari keputusan exam dia baru-baru ni)

Kami pun menunggu dia kembali ke arena

Farhan: Ha.. tengok 100. (sambil tayang-tayang kat Aisyah).

Aisyah: Tapi Farhan 100 tak dapat star. Aisyah dapat banyak star. (Dia kira lagi) one, two, three, four, five, six, seven, eight. Ha eight Aisyah dapat. Farhan tak de star teacher bagi. (dengan nada penuh provokasi)

Farhan: Ala, Farhan yang pandai lagi dari Aisyah.

Aisyah: Aisyah lagi pandai. Aisyah ada banyak star. Ayah yang cakap Aisyah pandai. (Alamak dia babitkan aku pulak)

Farhan: Ayah.. Farhan pandai tak pasal dapat 100 masa exam?

Aku: Pandai, semua anak ayah pandai-pandai kesemuanya.(cuba cari jawapan yang menyelamatkan keadaan)

Aisyah: Eeeh, ayah yang cakap Aisyah pandai dulu. Jadi Aisyah la yang mula-nula pandai sekali dari Farhan (pulak – Aisyah buat provoke lagi)

(Terus potong kata-kata Farhan)

Aku: Macam ni. Farhan ke, Aisyah ke, semua sama pandai. Semua ayah sayang. Pasal semua anak ayah dah pandai, kejap lagi kita pi taman permainan. Lepas maghrib malam nanti kita makan kat luar nak celebrate pasal dapat banyak star dengan dapat 100. Ok

Farhan & Aisyah: Ye. kita pegi taman mainan. Kita pegi makan kat luar.

Aisyah: Pasal Aisyah yang pandai, Aisyah la yang duduk kat depan (kereta) nak pegi taman mainan (laa.. nak provoke lagi)

Aku: Macam ni. Farhan dengan Aisyah duduk kat belakang. Ibu dengan Fahim yang duduk depan. Kita main kejar-kejar. Sapa yang dapat tangkap ayah dia yang pandai. ok.

Aisyah: Senang je nanti Aisyah dapat tangkap ayah pasal Aisyah pandai.

Farhan: Farhan lagi kuat. Farhan dapat tangkap ayah.

Aku: Dah, dah, dah, jom kita pegi. (malas nak layan)

Akhirnya, sampai balik Farhan dan Aisyah tak dpat tangkap aku. Aku yang kepenatan.

************************************************************************************
Masa aku tengah karang entri ni. Aku terjumpa gambar-gambar asing yang aku tak kenali dalam kamera aku. Macam-macam ada. Gambar keadaan dalam kasut. Gambar bawah meja dengan sofa. Gambar luar rumah ikut tingkap. Aisyah buat tak mengaku je. Aku tengok tarikh dengan masa semalam. Waktu tu Farhan ada kat sekolah. Aisyah kata dia tengah tido. Walaupun aku tahu dia saja tak nak mengaku.

Akhirnya, gambar di bawah ni yang membuktikan. Aisyah ambil gambar dia sendiri. Ha..ha..ha kantoi. Aisyah pun menangis seperti kebiasaannya apabila dia dah bersalah. Aku terus gelak tengok gambar dia.